Indonesia Jadi Juru Damai, Undang Fatah dan Hamas ke Jakarta

Indonesia Jadi Juru Damai, Undang Fatah dan Hamas ke Jakarta
Indonesia Jadi Juru Damai, Undang Fatah dan Hamas ke Jakarta. FOTO : ILUSTRASI.

SEURAMOE NASIONAL -- Indonesia didorong dalam dua posisi menyikapi agresi yang dilakukan Israel kepada Palestina. Ketua Umum Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia, Anis Matta mengatakan, peran pertama, Indonesia berdiri di posisi diplomatik dan kemanusiaan.

Menurut dia, di posisi diplomatik, khususnya forum internasional seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Indonesia harus menggugat tentang solusi dua negara (two state nation). Artinya, kata Anis, penyelesaian konflik harus berdasarkan prinsip yang sudah ditentukan.

Dia menyebut, solusi dua negara merupakan sikap awal pemerintah Indonesia sejak era Sukarno dalam upaya penyelesaian konflik Palestina-Israel. Sebagai negara Muslim terbesar, Anis menekankan, Jakarta bisa menjadi episentrum pertemuan tersebut. Hal itu bisa membawa efek positif bagi Indonesia di mata negara-negara Islam jika terwujud.

"Pada dasarnya kami setuju dengan solusi dua negara dan itu sikap Indonesia secara umum. Tapi, kalau kami membuat prediksi tentang masa depan negara ini, Indonesia pada dasarnya bisa ikut memelopori perbincangan tentang hal itu," ujar Anies dalam webinar Moya Institute bertajuk 'Konflik Timur Tengah: Indonesia di Tengah Pusaran Konflik Palestina-Israel' yang digelar secara daring di Jakarta, Jumat (4/6).

Halaman12

Komentar

Loading...