Buntut Kebijakan Pemko, Nelayan Minta Disuntik Mati

Buntut Kebijakan Pemko, Nelayan Minta Disuntik Mati
Ilustrasi eutanasia atau suntik mati. Foto: Shutterstock

SEURAMOEAceh l Memprotes kebijakan Pemko Lhokseumawe, seorang nelayan mengajukan pemohonan suntik mati (euthanasia).

Euthanasia diajukan Nazaruddin Razali (59) ke Pengadilan Negeri (PN) Lhokseumawe pada Kamis 6 Januari 2022.

Permohonan suntik mati tersebut sudah teregistrasi dengan nomor: PNL LSM-01-2022-KWS.

Alasan pria asal desa Pusong kecamatan Banda Sakti mengajukan itu karena Pemko dinilai tak peduli dengan nasib warga.

“Saya minta disuntik mati saja di depan Wali Kota Lhokseumawe dan Muspika Banda Sakti," kata Nazaruddin dikutip Antara.

Ia mengaku, kebijakan Pemko menggusur keramba jaring apung dari waduk Pusong membuat beban hidupnya semakin berat.

Halaman12
Sumber:Antara

Komentar

Loading...